Apa Itu Pengeboran Eksplorasi Batubara ?

Apa Itu Pengeboran Eksplorasi Batubara ?

Pengeboran merupakan suatu metode yang digunakan untuk mengetahui keberadaan batubara dan pengambilan sampel batubara secara aktual untuk analisa kualitas serta keperluan analisa geoteknik maupun geohidrologi. Selain itu dalam pengeboran eksplorasi batubara ini, bertujuan lainnya untuk menambah titik informasi yang berguna untuk meningkatkan kelas sumber daya dan cadangan serta menambah keyakinan geologi.

Pada kegiatan pengeboran eksplorasi batubara ini, terdapat metode pengambilan sampel, diantaranya seperti penjelasan di bawah ini (Sumber : http://psdg.bgl.esdm.go.id/) :

  • Open Hole : Teknik pengeboran dengan melubangi area tertentu sampai kedalaman yang telah direncanakan. Pengambilan sampelnya berdasarkan hasil potongan batuan dari tiap gerusan matabor dan tiap pipa bor yang dapat digunakan dengan panjang 1,5 meter dapat disebut cutting. Cutting akan di bawa naik ke atas dengan media air bercampur lumpur pengeboran.
  • Full Core : Teknik pengeboran yang dilakukan sampai kedalaman yang direncanakan dengan mengambil sampel berupa inti (core) batuan tanpa dilakukan pengeboran open hole. Sampel inti (core) batuan bentuknya seperti tabung atau dapat dianalogikan pada makanan yaitu seperti lemang dengan ukuran sesuai dengan pipa pengeboran yang digunakan. Pengambilan sampel ini dapat menggunakan pipa bor dengan panjang 1,5 meter atau 3 meter disesuaikan dengan kondisi dilapangan.
  • Touch Core : Teknik pengeboran yang awalnya dilakukan dengan teknik open hole dan ketika matabor menyentuh lapisan batubara, yang terindikasi dari lubang bor dengan keluarnya sampel cutting batubara dan air pengeboran berwarna coklat tua-hitam akibat batubara yang tergerus, maka pemboran akan di hentikan putaran bornya. Selanjutnya, stang bor diangkat dan matabor akan diganti dengan jenis matabor seperti full core untuk pengambilan sampel inti (core) batuan.

Dapat mimin ringkas bahwa kegiatan pengeboran eksplorasi batubara ini membutuhkan banyak titik pengeboran. Teknik pengeboran yang paling banyak dilakukan adalah teknik open hole dikarenakan selain lebih murah dari segi biaya, teknik ini pun tergolong lebih cepat dibandingkan dengan teknik lainnya. Akan tetapi, penentuan posisi kedalaman dan ketebalan lapisan batubara dengan teknik open hole yang kurang akurat  bila dibandingkan teknik full core. Untuk lebih meningkatkan akurasi posisi kedalaman dan ketebalan lapisan batubara,  kegiatan pengeboran open hole dalam eksplorasi batubara  biasa dibarengi dengan kegiatan logging geofisika.

Dari informasi metode pengambil sampel, perlu juga kita mengetahui dari faktor-faktor yang mempengaruhi pengeboran dari segi sifat batuan yang di bor, rock drillability, geometri pemboran, umur dan kondisi mesin bor (Sumber : Sylvester Saragih, 2013).

A. Sifat Batuan

Sifat batuan yang berpengaruh pada penetrasi dan sebagai konsekuensi pada pemilihan metode pemboran yaitu : kekerasan, kekuatan, elastisitas, plastisitas, abrasivitas, tekstur, struktur, dan karakteristik pembongkaran.

  1. Kekerasan : Daya tahan permukaan batuan terhadap goresan. Batuan yang keras akan memerlukan energy yang besar untuk menghancurkanya. Pada umumnya batuan yang keras mempunyai kekuatan yang besar pula . Kekerasan batuan diklasifikasikan dengan skala Fredrich Van Mohs (1882).
  1. Kekuatan (strength) : Kekuatan mekanik suatu batuan merupakan daya tahan batuan terhadap gaya dari luar, baik bersifat static maupun dinamik. Kekuatan batuan dipengaruhi oleh komposisi mineralnya, terutama kandungan kuarsa. Batuan yang kuat memerlukan energi yang besar untuk menghancurkanya.
  1. Bobot isi / Berat jenis : Berat batuan per satuan volume. Batuan dengan bobot isi yang besar untuk membongkarnya memerlukan energy yang besar pula.
  1. Kecepatan Rambat Gelombang Seismik : Batuan yang masif mempunyai kecepatan rambat gelombang yang besar. Pada umumnya batuan yang mempunyai kecepatan rambat gelombang yang besar akan mempunyai bobotisi dan kekuatan yang besar pula sehingga sangat mempengaruhi pemboran.
  1. Abrasivitas : Sifat batuan yang dapat digores oleh batuan lain yang lebih keras. Sifat ini dipengaruhi oleh kekerasan butiran batuan, bentuk butir, ukuran butir, porositas batuan, dan sifat heterogenitas batuan.
  1. Tekstur : Tekstur batuan dipengaruhi oleh struktur butiran mineral yang menyusun batuan tersebut. Ukuran butir mempunyai pengaruh yang sama dengan bentuk batuan, porositas batuan, dan sifat-sifat batuan lainya. Semua aspek ini berpengaruh dalam keberhasilan operasi pemboran.
  1. Elastisitas : Sifat elastisitas batuan dinyatakan dengan modulus elastisitas atau modulus Young (E). Modulus elastisitas batuan bergantung pada komposisi mineral dan porositasnya. Umumnya batuan dengan elastisitas yang tinggi memerlukan energi yang besar untuk menghancurkanya.
  1. Plastisitas : Perilaku batuan yang menyebabkan deformasi permanen setelah tegangan dikembalikan ke kondisi awal, dimana batuan tersebut belum hancur. Sifat ini sangat dipengaruhi oleh komposisi mineral penyusunya, terutama kuarsa. Batuan yang plastisitasnya tinggi memerlukan energi yang besar untuk menghancurkannya.
  1. Struktur Geologi : Struktur geologi seperti sesar, kekar, dan bidang perlapisan akan berpengaruh terhadap peledakan batuan. Adanya rekahan-rekahan dan rongga-rongga di dalam massa batuan akan menyebabkan terganggunya perambatan gelombang energy akibat peledakan. Namun adanya rekahan-rekahan tersebut juga sangat menguntungkan untuk mengetahui bidang lemahnya, sehingga pemboran akan dilakukan berlawanan arah dengan bidang lemahnya.

B. Drilabilitas Batuan (Drillability of Rock)

Drilabilitas batuan adalah kecepatan penetrasi rata-rata mata bor terhadap batuan. Nilai drilabilitas ini diperoleh dari hasil pengujian terhadap toughness berbagai tipe batuan oleh Sievers dan Furby. Hasil pengujian mereka memperlihatkan kesamaan nilai penetration speed dan net penetration rate untuk tipe batuan yang sejenis.

C. Umur & Kondisi Mesin Bor

Alat yang sudah lama digunakan biasanya dalam kegiatan pemboran, kemampuan mesin bor akan menurun sehingga sangat berpengaruh pada kecepatan pemboran. Umur mata bor dan batang bor ditentukan oleh meter kedalaman yang dicapai dalam melakukan pemboran. Untuk menilai kondisi suatu alat dapat dilakukan dengan mengetahui empat tingkat ketersediaan alat, yaitu :

  1. Ketersediaan Mekanik (Mechanical Availability, MA) : Suatu cara untuk mengetahui kondisi mekanik yang sesungguhnya dari alat yang digunakan. Kesediaan mekanik (MA) menunjukkan ketersediaan alat secara nyata karena adanya waktu akibat masalah mekanik.
  2. Ketersediaan Fisik (Physical Availability, PA) : Ketersediaan fisik menunjukkan kesiapan alat untuk beroperasi didalam seluruh waktu kerja yang tersedia.
  3. Penggunaan Efektif : Penggunaan efektif menunjukkan berapa persen waktu yang dipergunakan oleh alat untuk beroperasi pada saat alat tersebut dapat digunakan. Penggunaan efektif sebenarnya sama dengan pengertian efisiensi kerja.
  4. Pemakaian Ketersediaan (Use of Availability, UA) : Ketersediaan Penggunaan menunjukkan berapa persen waktu yang dipergunakan oleh alat untuk beroperasi pada saat alat tersebut dapat digunakan. Penggunaan efektif sebenarnya sama dengan pengertian efisiensi kerja. Jadi, penilaian ketersediaan alat bor dilakukan untuk mengetahui kondisi dan kemampuan alat bor untuk menyediakan lubang ledak. Kesediaan alat dikatakan sangat baik jika persen ≥90%, dikatakan sedang jika berkisar antara 70%-80%, dikatakan buruk (kecil) jika persen kesediaan alat ≤70%.

D. Geometri Pemboran

  1. Diameter Lubang ledak

Faktor-faktor yang mempengaruhi penentuan diameter lubang ledak adalah :

  • Volume batuan yang dibongkar
  • Tinggi jenjang dan konfigurasi isian
  • Tingkat Fragmentasi yang diinginkan
  • Mesin bor yang tersedia
  • Kapasitas alat muat yang akan menangani material hasil peledakan
  1. Arah Lubang ledak

Pada kegiatan pemboran ada dua macam arah lubang ledak yaitu arah tegak dan arah miring. Pada tinggi jenjang yang sama, kedalaman lubang ledak miring > dari pemboran tegak selain itu pemboran miring penempatan posisi awal lebih sulit karena harus menyesuaikan dengan kemiringan lubang ledak yang direncanakan.

  1. Kedalaman Lubang ledak

Penentuan kedalaman lubang ledak disesuaikan dengan tinggi jenjang, dimana kedalaman lubang ledak>tinggi jenjang. Kelebihan kedalaman lubang bor (subdrilling) dimaksudkan untuk memperoleh jenjang yang rata.

Dari penjelasan diatas ini, perlu juga didukung dengan adanya sebuah alat baik itu mesin bor maupun sparepart bor dalam menunjang aktivitas kegiatan bor sampai mencapai progress yang diinginkan. Terkait mesin bor dan sparepart bor bisa juga mengunjungi website www.tokowadah.com, disana terdapat alat industrial yang mendukung industri pengeboran.

Jadi, tak perlu ragu dan sungkan bisa konsultasi kepada kami ataupun bisa kunjungi di website tokowadah dengan klik www.tokowadah.com.

Tokowadah

Your Choice Is The Best Your Products

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *